Sejarah Yakuza, Sindikat Kriminal Berusia 400 Tahun – Italia memiliki La Cosa Nostra, Amerika memiliki Mafia, Asia Tenggara memiliki Triad. China, Hong Kong dan Taiwan memiliki Tong. Sebuah organisasi kejahatan yang benar-benar terkenal.

Namun, ada satu organisasi yang tidak disebutkan dalam daftar di atas, sebuah kelompok yang telah ada selama lebih dari 300 tahun. Sebuah kelompok yang memiliki kehormatan dan prinsip seperti Mafia, dan sama kejamnya. Baca Juga : Sejarah Topeng, Warisan Budaya Ribuan Tahun Manusia

Sejarah Yakuza, Sindikat Kriminal Berusia 400 Tahun

Sejarah Yakuza di Zaman Feodal Jepang

Sejarah Yakuza, Sindikat Kriminal Berusia 400 Tahun - Kabuki-mono
kabuki-mono (orang gila)

Kabuki-Mono

Sejarah Yakuza, Sindikat Kriminal Berusia 400 Tahun – Sejarah Yakuza dimulai pada awal tahun 1612, ketika orang-orang yang dikenal sebagai kabuki-mono (“orang gila”), mulai menarik perhatian para pejabat setempat.

Mulai dari Pakaian dan potongan rambut serta perilaku mereka yang aneh, mereka juga membawa pedang yang panjang, dimana gaya tersebut membuat mereka cukup nyentrik.

Kabuki-mono membuat kebiasaan untuk memusuhi dan meneror siapa pun di waktu luang mereka, bahkan sampai menusuk seseorang hanya untuk kesenangan belaka. Para kabuki-mono adalah samurai eksentrik, membuat nama-nama yang aneh untuk kelompok mereka dan banyak berbicara dalam bahasa gaul.

Loyalitas mereka satu sama lain sangat luar biasa. Mereka akan saling melindungi dari ancaman apa pun, termasuk terhadap keluarga mereka sendiri. Kenyataannya, kabuki-mono adalah pelayan shogun, dan juga mengambil nama hatamoto-yakko (“Hamba shogun”).

Kelompok-kelompok itu terdiri dari hampir 500.000 samurai yang dipaksa menjadi pengangguran di masa damai selama era Tokugawa, yang memaksa mereka untuk menjadi ronin (“Manusia Ombak,” seorang samurai yang tidak memiliki tuan). Banyak yang berubah menjadi bandit, menjarah kota-kota dan desa-desa ketika mereka berkeliaran di seluruh Jepang.

Hatamoto-yakko sendiri tidak benar-benar dianggap sebagai leluhur dari yakuza. Sebaliknya, para yakuza melihat machi-yokko (“Para pelayan kota”) sebagai leluhur mereka. Orang-orang ini adalah orang-orang yang mengangkat senjata dan membela desa-desa dan kota-kota dari hatamoto-yokko.

Orang-orang ini terdiri dari para pekerja juru tulis, penjaga toko, pemilik penginapan, buruh, prajurit gelandangan dan ronin lainnya. Setiap orang yang menjadi bagian dari machi-yakko adalah penjudi yang mahir, yang membantu mereka mengembangkan hubungan yang erat satu sama lain dan para pemimpin mereka, seperti yakuza masa kini.

Sejarah Yakuza, Sindikat Kriminal Berusia 400 Tahun - Hatamotoyakko dan Machiyakko
Hatamotoyakko dan Machiyakko. Source : linkalearnsthings.com

Machi-yakko segera menjadi pahlawan rakyat, dipuji oleh penduduk kota atas tindakan mereka terhadap hatamoto-yakko, meskipun sebagian besar, mereka tidak terlatih dan lebih lemah daripada hatamoto-yakko. Mereka sangat mirip dengan Robin Hood Inggris. Beberapa machi-yakko bahkan menjadi subyek cerita dan drama.

Yakuza yang pertama tidak benar-benar muncul sampai pertengahan hingga akhir tahun 1700-an. Anggota-anggota mereka termasuk bakuto (penjudi tradisional) dan tekiya (penjaja jalanan). Istilah ini masih digunakan sampai sekarang untuk menggambarkan anggota yakuza hari ini, meskipun kelompok ketiga, gurentai (penjahat) telah ditambahkan di era pasca Perang Dunia II.

Setiap orang dalam kelompok itu berasal dari latar belakang yang sama: miskin, tidak memiliki tanah, pembuat masalah dan suka curang. Kelompok-kelompok itu saling berdekatan satu sama lain di sebuah daerah kecil tetapi tidak pernah saling bersitegang, karena sebagian besar bakuto tetap di berada di sepanjang jalan raya dan kota-kota, dan tekaya beroperasi di pasar dan pameran Jepang.

Yakuza mulai berubah menjadi organisasi kekeluargaaan, dan mengadopsi hubungan yang dikenal sebagai oyabun-kobun (peran ayah / peran anak). Oyabun adalah “ayah”, yang memberikan nasihat, perlindungan, dan bantuan; sang kobun bertindak sebagai “anak”, yang bersumpah setia dan melayani dengan teguh kapan pun oyabun membutuhkannya.

Upacara inisiasi untuk yakuza juga berkembang dalam periode waktu ini. Alih-alih pertumpahan darah seperti yang dipraktikkan oleh Mafia dan Triad, yakuza bertukar cangkir sake untuk melambangkan pintu / jalan masuk ke dalam organisasi yakuza dan untuk meresmikan hubungan oyabun-kobun.

Jumlah sake yang dituangkan ke dalam setiap cangkir bergantung pada status seseorang, apakah pesertanya adalah ayah-anak, saudara laki-laki, lebih tua / muda, dll. Upacara biasanya dilakukan di depan sebuah altar kuil Shinto, yang sekaligus memberikan makna keagamaan.

Sejarah Yakuza. Yakuza Memiliki Dasar Kekeluargaan
Yakuza Memiliki Dasar Kekeluargaan. Source : highsnobiety.com

Tekiya

Sejarah Yakuza, Sindikat Kriminal Berusia 400 Tahun – Sejarah tekiya masih banyak diperdebatkan. Teori yang paling banyak diterima adalah bahwa tekiya berasal dari kata yashi, kata sebelumnya yang berarti penjual keliling.

Yashi adalah pedagang obat keliling, sangat mirip dengan pedagang minyak ular Amerika Barat. Seiring waktu, yashi menjadi sebutan bagi semua pedagang dan penjual keliling.

Mereka tekiya bersatu satu sama lain untuk melindungi dan menjaga kepentingan mereka dari rezim Tokugawa. Mereka mulai mengendalikan stan di pameran dan pasar. Reputasi mereka karena menjual barang-barang jelek sangat terkenal. Penjual mereka menipu. Mereka berbohong tentang keaslian dan kualitas produk.

Mereka akan berakting sedang mabuk dan membuat pertunjukan agar dapat menjual dagangan mereka dengan murah, sehingga akan tampak bahwa mereka tidak mengetahui apa yang mereka lakukan. Mereka akan menipu pelanggan.

Tekiya tergabung dalam organisasi yakuza lainya, seperti: oyabun, underboss, opsir, tamtama, dan murid. Para oyabun mengendalikan kobun dan alokasi kios bersamaan dengan ketersediaan barang.

Dia juga mengumpulkan uang sewa dan uang perlindungan, dan akan membedakan keduanya. Semua yang mereka lakukan adalah pekerjaan yang tidak melanggar hukum. Pada pertengahan 1700-an, otoritas feodal mengakui dan karenanya meningkatkan kekuatan tekiya.

Oyabun diberi wewenang pengawas, sekarang mereka bisa memiliki nama keluarga dan membawa dua pedang yang mirip dengan samurai, untuk mengurangi ancaman perang karena penipuan yang meluas.

Namun, tekiya masih menganut beberapa sifat kriminal, seperti menjadi bodyguard, tempat pergi para pelarian dan penjahat yang terkenal, dan berkelahi dengan gang tekiya sendiri dan geng lainnya.

Ilustrasi Bokuto. Source : patternz-jp.com

Bakuto / Para Penjudi

Sejarah Yakuza, Sindikat Kriminal Berusia 400 Tahun – Bakuto pertama kali diakui selama era Tokugawa, ketika pemerintah mempekerjakan mereka untuk berjudi dengan pekerja konstruksi dan irigasi untuk mendapatkan kembali sebagian dari upah yang diterima para pekerja.

Bakuto berkontribusi pada tradisi Jepang untuk berjudi, serta “pemotongan jari” tradisional Yakuza, dan asal kata “yakuza”. Kata itu berasal dari dalam permainan kartu yang disebut Hanafuda (kartu bunga), mirip dengan blackjack.

Sejarah Yakuza, Sindikat Kriminal Berusia 400 Tahun - Asal Nama Yakuza
Asal Nama Yakuza berasal dari permainan kartu. Source : highsnobiety.com

Tiga kartu dibagikan per pemain, dan digit terakhir dari jumlah total dihitung sebagai jumlah kartu. Tangan 20, skor terburuk, memberikan skor nol. Salah satu kombinasi yang buruk adalah 8-9-3, atau ya-ku-sa, yang mulai banyak digunakan untuk menunjukkan sesuatu yang tidak berguna.

Istilah ini mulai digunakan untuk memberikan sebutan kepada bakuto, karena mereka, secara keseluruhan, tidak berguna bagi masyarakat.

Yubitsume, kebiasaan memotong jari, diperkenalkan oleh bakuto. Sendi atas jari kelingking dipotong secara seremonial, menandakan melemahnya tangan, yang berarti bahwa penjudi tidak bisa memegang pedangnya dengan kuat. Yubitsume yang dilakukan biasanya dilakukan sebagai tindakan permintaan maaf kepada oyabun.

Pelanggaran lebih lanjut akan berarti pemotongan sendi berikutnya atau bagian atas jari lain. Itu juga digunakan sebagai hukuman abadi sebelum pengusiran. Penggunaan tato juga berasal dari aspek kriminal bakuto.

Penjahat biasanya ditato dengan cincin hitam di sekitar lengan untuk setiap pelanggaran yang telah dilakukannya. Namun, tato segera menjadi ujian kekuatan, karena mereka dibuat dengan menjalani waktu selama 100 jam untuk ditato lengkap pada bagian punggung. Tato juga menandai ketidakcocokan, yaitu selalu tidak mau menyesuaikan diri dengan masyarakat.

Sejarah Yakuza, Sindikat Kriminal Berusia 400 Tahun - Pembuatan Tatto Yakuza
Pembuatan Tatto Yakuza Source : theselvedgeyard.com

Modernisasi Yakuza

Tahun Pemulihan

Sejarah Yakuza, Sindikat Kriminal Berusia 400 Tahun – Restorasi Meiji, dimulai pada tahun 1867, menjadikan Jepang menjadi sebuah negara industri. Partai politik dan parlemen diciptakan, serta terjadi peningkatan signifikan dalam kekuatan militer.

Yakuza juga mulai berubah, mengimbangi Jepang yang cepat berubah. Mereka merekrut anggota dari para pekerja konstruksi dan galangan kapal. Mereka bahkan mulai mengendalikan bisnis becak.

Namun, perjudian harus dilakukan secara diam-diam, karena polisi mencari para geng bakuto. Tidak seperti bakuto, Tekiya berkembang dengan sangat cepat, karena aktivitas mereka tidak dianggap ilegal, setidaknya tidak di permukaan.

Yakuza mulai mencoba-coba politik, memihak politisi dan pejabat tertentu. Mereka bekerja sama dengan pemerintah sehingga mereka bisa mendapatkan hukuman secara resmi, atau setidaknya beberapa kebebasan dari gangguan.

Source : theselvedgeyard.com

Pemerintah akhirnya memanfaatkan para Yakuza untuk menjadi ultranasionalis, yang mengambil peran militeristik dalam adaptasi Jepang ke dalam demokrasi. Berbagai perkumpulan rahasia diciptakan dan dilatih secara militer, dilatih dalam bahasa, pembunuhan, pemerasan, dll.

Pemerintahan teror ultranasionalis berlangsung hingga tahun 1930-an, yang terdiri dari beberapa kudeta, pembunuhan dua perdana menteri dan dua menteri keuangan, dan kemudian diulangi dengan serangan terhadap politisi dan industrialis.

Yakuza juga memberikan tenaganya dan menjadi penyebab serta berpartisipasi dalam program “pengembangan lahan” di Manchuria atau Cina yang telah diduduki oleh Jepang.Namun, segalanya berubah ketika Pearl Harbor dibom. Pemerintah tidak lagi membutuhkan ultranasionalis atau yakuza.

Anggota kelompok-kelompok ini bekerja dengan pemerintah, mengenakan seragam, atau dipenjara.

Tentara Amerika Mengibarkan Bendera di Iwojima, Jepang

Tahun Pendudukan

Pasukan Amerika yang menduduki Jepang pasca-perang melihat yakuza sebagai ancaman utama terhadap pekerjaan mereka. Mereka mulai menyelidiki aktivitas yakuza. Pada tahun 1948, pekerjaan mereka terhenti, ketika pasukan mengira penyelidikan mereka telah selesai dan ancamannya sudah berakhir, atau setidaknya berkurang.

Namun, pasukan amerika mendapatkan penjatahan makanan disana, sehingga memberikan jalan untuk bisnis pasar gelap untuk membuat para anggota geng memiliki banyak kekayaan dan kekuasaan. Geng-geng itu dapat bertindak tanpa halangan karena polisi sipil tidak bersenjata. Beberapa pejabat pendudukan bahkan membantu yakuza.

Gurentai mulai terbentuk selama pendudukan, karena ada kekosongan kekuasaan dalam pemerintahan, ketika pendudukan menyapu lapisan kontrol paling atas dalam pemerintahan dan bisnis.

Gurentai dapat dilihat sebagai mafia versi Jepang, pemimpinnya mirip dengan apa yang Al Capone lakukan. Sebagian besar dari mereka berurusan dengan pasar gelap dan juga menggunakan ancaman, pemerasan dan kekerasan dalam kegiatan mereka.

Anggota mereka adalah para pengangguran dan yang di PHK. Pemerintah menggunakan satu gurentai sebagai pengawas tenaga kerja Korea, meskipun akhirnya ia ditangkap dengan barang-barang kriminal.

Tatto Khas Yakuza Jepang
Source : Matcha-Tea.com

Pasukan pendudukan segera melihat bahwa yakuza terorganisir dengan baik dan terus beroperasi di bawah dua oyabun yang didukung oleh pejabat pemerintah tingkat tinggi yang tidak dikenal.

Mereka mengakui kekalahan pada tahun 1950, karena mereka menyadari bahwa mereka tidak dapat melindungi orang-orang Jepang dari yakuza.

Pada tahun-tahun pasca perang, yakuza menjadi lebih keras, baik dalam skala individu maupun kolektif. Pedang telah menjadi bagian dari masa lalu, dan senjata sekarang menjadi senjata pilihan baru.

Mereka memilih warga negara biasa, bukan hanya toko atau penjudi lain atau target kelompok tertentu lagi, sebagai target mereka untuk menjalankan aksi penggeledahan dan perampokan.

Penampilan mereka juga berubah, mengambil gaya gangster film Amerika (ala Guys and Dolls) sebagai pengaruh mereka. Mereka mulai mengenakan kacamata hitam, jas hitam, dan dasi dengan kemeja putih..

Antara tahun 1958 dan 1963, jumlah anggota yakuza naik lebih dari 150%, menjadi 184.000 anggota, lebih banyak dari Angkatan Darat Jepang. Ada sekitar 5.200 geng yang beroperasi di seluruh Jepang. Setiap Geng Yakuza mulai mengawasi wilayah mereka masing-masing, dan peperangan dan kekerasan mulai pecah di antara mereka.

Simbol Yamaguchi-gumi Yakuza Terkuat Di Jepang. Source : Wikipedia.org

Yakuza Modern

Yamaguchi-gumi

Sejarah Yakuza, Sindikat Kriminal Berusia 400 Tahun – Yamaguchi-gumi adalah kelompok yakuza paling kuat di Jepang. Simbol mereka adalah pin berbentuk belah ketupat yang dikenakan di kerah jas mereka.

Kombinasi pin / logo tersebut ditambah dengan menunjukkan tato milik mereka, mereka bisa mendapatkan apa pun yang mereka inginkan. Namun, pin / logo tersebut tidak selalu sekuat yang terlihat.

Pada tahun 1980, ketika Yamaguchi-gumi berusaha memperluas wilayah mereka ke Hokkaido, di bandara Sapporo mereka dihadang oleh 800 anggota geng lokal yang bersatu untuk mencegah Yamaguchi-gumi menguasai daerah mereka.

Hampir lebih dari 2000 polisi anti huru hara memisahkan kedua kelompok itu. Yamaguchi-gumi dilarang membuka markas mereka di Sapporo.

Kazuo Taoka

Pada Juli 1981, Taoka sakit dan meninggal karena serangan jantung, mengakhiri pemerintahannya selama 35 tahun sebagai oyabun. Acara Pemakamannya dirayakan dengan gaya khas yakuza oleh bawahan yakuza-nya.

Polisi menggerebek rumah dan kantor Yamaguchi-gumi di seluruh Jepang, menangkap 900 anggota, dan mengambil barang selundupan seperti senjata api, pedang, dan amfetamin.

Pemakamannya memang megah, dihadiri hampir lebih dari 200 geng, penyanyi, aktor, musisi, dan bahkan polisi (yang hadir mengenakan pakaian anti huru hara).

Pengganti Taoka adalah orang nomor dua di yakuza, Yakamen. Namun, dia berada di penjara dan tidak akan dibebaskan sampai akhir tahun 1982. Selama tidak ada Yakamen, semua orang (termasuk polisi) terkejut melihat bahwa pemimpin sementara yang baru adalah janda Taoka, Fumiko.

Namun, akhirnya Yakamen tidak berhasil menggantikan posisi Taoka, karena ia meninggal karena sirosis hati. Seluruh struktur organisasi Yamaguchi-gumi sekarang dalam kekacauan.

Yamaguchi-gumi mengendalikan lebih dari 2.500 bisnis, perjudian, dan rentenir, dan banyak berinvestasi dalam bidang olahraga dan hiburan lainnya di bawah pemerintahan Taoka selama 35 tahun. Informasi : Bisnis Waralaba Makanan Takoyaki Jepang Di Indonesia.

Anggota Yakuza Saat Datang Ke Pemakaman Kazuo Taoka

Mereka beroperasi di bawah pola yang sama, dimana pola tersebut merupakan pola milik yakuza yang sudah bertahan selama lebih dari 300 tahun. Sindikat ini berhasil meraup lebih dari $ 460 juta per tahun.

Yamaguchi-gumi memiliki 103 ketua atau berbagai peringkatnya yang terdiri dari lebih 500 geng. Masing-masing bos ini bernasib baik, menghasilkan lebih dari $ 130.000 setiap tahun.

Seorang kepala sindikat akan menghasilkan $ 43.000 per bulan atau $ 360.000 setiap tahun setelah dikurangi $ 13.000 per bulan untuk biaya hiburan dan kantor. Tentu saja, hal ini juga tergantung pada jumlah tentara yang dimiliki bos di bawahnya.

Yamaguchi-gumi mulai berurusan dengan narkotika sekarang, terutama amfetamin. Hal lainnya yang memberikan keuntungan besar adalah peminjaman uang, penyelundupan, dan pornografi (pornografi berunsur kekerasan adalah hal yang ilegal di Jepang).

Permainan baseball, pacuan kuda, dan lelang properti publik adalah hal biasa bagi yakuza. Bisnis real estate, gedung hiburan, rumah sakit, dan sekolah bahasa Inggris juga dilakukan oleh yakuza.

Selama pemerintahan Fumiko Taoka, keanggotaan Yamaguchi-gumi naik menjadi 13.346 anggota yang terdiri dari 587 geng pada akhir tahun 1983. Kendali mereka membentang hingga 36 dari 47 prefektur yang ada di Jepang.

Polisi Anti Huru Hara Dikerahkan Saat Pemakaman Kazuo Taoka

Delapan dewan tingkat tinggi mengambil kendali, di bawah bimbingan Fumiko Taoka, pada tahun 1983. Namun, sindikat itu harus memilih oyabun baru. Masahisa Takenaka menjadi oyabun baru, karena semua orang lebih suka gaya militannya daripada yakuza interi (intelektual) milik Hiroshi Yamamoto.

Yamamoto, dalam keadaan marah setelah kalah, mengambil 13.000 orang dari Yamaguchi-gumi dan menciptakan Ichiwa-kai, salah satu dari tiga sindikat teratas Jepang. Pada tahun 1985, pembunuh bayaran milik Ichiwa-kai membantai Takenaka, menciptakan perang berdarah antar kelompok tersebut.

Kazuo Nakanishi menjadi oyabun baru untuk Yamaguchi-gumi dan menyatakan perang terhadap Ichiwa-kai. Polisi mengganggu hal tersebut dan menangkap hampir seribu anggota dan menyita banyak senjata.

Yamaguchi-gumi sangat ingin menang, jadi mereka mengalihkan bisnisnya ke AS untuk mendanai perang mereka. Mereka telah memperoleh banyak persenjataan yang sangat ilegal, termasuk peluncur roket dan senapan mesin, dengan imbalan narkotika, namun para konspirator ditangkap, termasuk Masashi Takenaka, saudara laki-laki Masahisa, dan Hideomi Oda, pengontrol keuangan sindikat itu. Yamaguchi-gumi masuk kembali ke dalam kekacauan.

Struktur Yamaguchi-gumi Yakuza

Struktur Yakuza

Struktur yakuza mudah diikuti, begitu hubungan oyabun-kobun sudah Anda pahami.

Sebagai contoh untuk menjelaskan struktur komando klan yakuza, Yamaguchi-gumi (per November 1991).

Oyabun, Yoshinori Watanabe, adalah kepala klan, yang tinggal di markas Yamaguchi-gumi di Kobe. Dia memperoleh posisi oyabun kelima (atau kumicho, bos tertinggi) pada tahun 1989. Geng aslinya adalah Yamaken-gumi yang berbasis di Kobe.

Kazuo Nakanishi tetap sebagai saiko komon, atau penasihat senior. Dia tinggal di Osaka, dengan 15 sub-geng di bawah kendalinya, memberinya 439 anggota.

Saizo Kishimoto adalah so-honbucho, kepala markas, dengan 6 geng (108) anggota di bawah kendalinya di Kobe.

Masaru Takumi adalah wakagashira, atau lelaki nomor dua. Dia mengendalikan 941 anggota di 41 geng di Osaka.

Testuo Nogami adalah fuku-honbucho, asisten, dengan 8 geng (164 anggota) di Osaka.

Di bawah kumicho terdapat berbagai komon (penasihat), Shingiin (penasihat), kumicho hisho (sekretaris kumicho), kaikei (akuntan), dan wakagashira-hosa (bawahan dari komandan kedua).

Keisuke Masuda adalah orang nomor tiga (shateigashira), tinggal di Nagoya dengan 4 geng yang terdiri dari 111 anggota di bawah asuhannya. Dia juga memiliki beberapa shateigashira-hosa untuk membantunya.

Ada 102 bos senior (shatei, “adik laki-laki”) dan banyak pemimpin yunior (wakashu, “pemuda”), yang terdiri dari 750 geng dengan 31.000 anggota di Yamaguchi-gumi.

Photo: elmimmo/flickr/CC-BY 2.0

Yakuza dan Jepang Saat ini

Negara Jepang saat ini tidak menghargai cara kerja “mulia” milik yakuza. Bahkan, pada tanggal 1 Maret 1992, pemerintah Jepang mengeluarkan Undang-Undang untuk Pencegahan Kegiatan Melanggar Hukum yang dilakukan oleh Anggota Boryokudan (yakuza atau geng kriminal lainnya).

Undang-undang ini menunjuk istilah boryokudan sebagai sebuah kelompok yang memiliki presentase jumlah keanggotaan tertentu yang memiliki catatan kriminal.

Yakuza menghindari diri untuk disebut sebagai boryokudan, sebagian besar dari mereka mencoba untuk bersembunyi di balik bisnis yang normal yang mereka gunakan sebagai topeng belaka.

Mereka juga telah menerbitkan sebuah buku pada akhir-akhir ini, yang berjudul “Bagaimana Menghindari Hukum,” yang didistribusikan di antara para anggota Yamaguchi-gumi. Faktanya, 77 geng yang berafiliasi dengan Yamaguchi-gumi terdaftar sebagai bisnis atau organisasi keagamaan.

Pada bulan Maret 1992, istri dan anak perempuan anggota yakuza berbaris memprotes undang-undang baru melalui Ginza. Bulan berikutnya, yakuza yang berpangkat tinggi berpendapat bahwa mereka tidak benar-benar jahat; kode ksatria mereka (mirip dengan bushido, Jalan Pejuang) dan nilai-nilai samurai menyerukan kepada mereka untuk membela kepentingan anggota masyarakat yang lebih lemah, dan perilaku mereka mengekspresikan nilai-nilai luhur mereka, bukan kekerasan.

Namun, argumen ini terbukti salah di mata publik, ketika anggota yakuza menyerang dan menikam pembuat film Itami Juzo atas film anti-yakuza yang berjudul “Minbo no Onna” (A Woman Yakuza Fighter). Seorang pembelot boryokudan mengomentari serangan itu, dan kemudian ditemukan dengan kondisi kaki tertembak.

Bahkan orang luar yang bukan yakuza telah memprotes hukum baru terhadap mereka. Lebih dari 130 pengacara, profesor, dan menteri menyatakan bahwa tindakan penanggulangan yakuza tidak konstitusional, pada dasarnya dengan alasan tersebut, pemerintah Jepang dianggap melanggar hak-hak dasar, seperti kebebasan berkumpul, pilihan pekerjaan, dan kepemilikan properti.

Anti Yakuza Berdemo Di Jepang. Source : japantimes.com

Warga Biasa Menentang Yakuza.

Sejarah Yakuza, Sindikat Kriminal Berusia 400 Tahun – Warga lingkungan Ebitsuka, lingkungan Hamamatsu, 130 mil sebelah barat daya Tokyo, tidak ingin ada aktivitas yakuza di halaman belakang mereka. Yakuza beroperasi di sebuah bangunan hijau, yang oleh para tetangga disebut sebagai burakku biru (“bangunan hitam”).

Warga merekam semua orang yang masuk dan keluar gedung, mencatat orang-orang yang mengenakan jas mencolok, kacamata hitam, rambut pendek dan sedikit tato di lengan mereka. Yakuza membalas perilaku para warga, dengan menghancurkan jendela-jendela bengkel lokal setempat, menikam paru-paru pengacara kota tersebut, dan menebas tenggorokan para aktivis lainnya.

Namun, setelah polisi menangkap setengah dari geng, Ichiri Ikka, yang dipimpin oleh Tetsuya Aono, meninggalkan burakku biru dalam penyelesaian masalah di luar pengadilan, karena mereka tidak ingin menimbulkan masalah bagi gangster di tempat lain.

Yakuza Dalam Bisnis Dan Politik

Sejarah Yakuza Dalam Bisnis Dan Politik – Yakuza selalu terlibat dalam bidang politik dan bisnis sejak awal. Kelompok-kelompok tersebut selalu haus akan kekuatan dan uang, di mana pun mereka dapat menemukannya.

Noboru Takeshita

Pada tahun 1987, Noboru Takeshita terpilih sebagai perdana menteri di Jepang. Selalu ada kecurigaan bahwa yakuza ikut campur dalam proses pemilihan. Ketika ditanyai tentang tuduhan tersebut pada tahun 1992, Takeshita membantah jika mengetahui yakuza terlibat dalam proses pemilihan.

Apa yang terjadi adalah ini: dalam salah satu pidatonya, sebuah kelompok melontarkan komentar menentang Takeshita. Beberapa kelompok orang lainnya juga telah membungkam para komentator tersebut.

Masa Depan yang Suram?

Sejarah Yakuza, Sindikat Kriminal Berusia 400 Tahun – Dengan tindakan penanggulangan anti-yakuza, masa depan untuk yakuza tampak suram, setidaknya di Jepang. Ekspansi mereka ke Amerika Utara dilakukan dengan sangat baik, karena mereka menyalurkan hampir $ 10 miliar ke dalam investasi yang sah tidak hanya di AS, tetapi juga di Eropa.

FBI bersiap-siap untuk menangani ancaman baru dari yakuza, sekarang penanganan mereka terhadap Mafia hampir selesai. Namun, penyelidikan mereka akan sulit, karena mereka dapat beroperasi secara bersih, dan Juga pencucian uang bukanlah kejahatan di Jepang, jadi investigasi ke sumber uang yakuza akan sangat sulit.

Namun, yakuza di Jepang sudah melihat masa depan mereka melemah.

Antara 21 April dan 25 Mei 1992, kantor polisi di banyak prefektur menerima hampir 145 telepon dari gangster dan keluarga mereka untuk meminta nasihat tentang cara meninggalkan geng dan bertindak sah meninggalkan geng tersebut.

Menanggapi hal ini, lebih dari 60 perusahaan di Jepang menawarkan diri untuk mempekerjakan para eks yakuza yang direformasi dan diubah sebagai karyawan mereka.

Masa depan untuk yakuza pada saat ini tidak pasti. Mungkin geng ini masih akan bertahan di Jepang, bergerak kembali ke bawah tanah tempat mereka bersembunyi selama zaman pendudukan.

Sekian informasi dari ourstory.id mengenai Sejarah Yakuza, Sindikat Kriminal Berusia 400 Tahun , Semoga Bermanfaat, Terima Kasih.

Source : orgcrime.tripod.com, wikipedia.org

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here